Bagaimana membangun rumah di tengah pandemi? Berikut cara konstruksi cerdas dapat mengubah bangunan rumah setelah COVID-19.

Pasar perumahan mulai menunjukkan tanda-tanda stabil dan bergerak maju dari pandemi. Pembukaan virtual, pembelian tanpa kontak, dan kebutuhan akan lebih banyak ruang pribadi di rumah hanyalah beberapa perubahan yang didorong oleh virus corona.

Pandemi COVID-19 memaksa kita menemukan cara yang lebih aman dan cerdas untuk membangun rumah dan kantor.
Konstruksi prefab yang didukung oleh teknologi digital dapat membantu kita dengan aman menciptakan perumahan berkualitas tinggi yang berkelanjutan dengan cepat.

Menggunakan data besar dan kecerdasan buatan selama proses desain dan konstruksi dapat mengubah sektor bangunan dan membantu kami menyediakan perumahan yang berkelanjutan dan terjangkau untuk semua.

Karena situs bangunan di seluruh dunia secara bertahap dibuka kembali setelah penguncian, menjadi semakin jelas bahwa konstruksi akan terlihat berbeda setelah COVID-19. Krisis kesehatan masyarakat global kami telah mengkonfirmasi kebutuhan mendesak akan cara baru membangun rumah dan kantor, menggunakan konstruksi cerdas untuk mengatasi masalah desain, inefisiensi, teknik usang, dan tantangan lingkungan.

Di mana lokasi telah dimulai kembali, konsensusnya adalah bahwa maksimal 60% pekerja dapat kembali dengan aman di bawah aturan jarak sosial. Produktivitas diharapkan menjadi 30% -40% lebih rendah, yang berarti proyek akan memakan waktu lebih lama untuk diselesaikan. Kontrol imigrasi yang lebih ketat untuk mengendalikan penyebaran virus corona akan memperburuk masalah ketenagakerjaan saat ini di sektor bangunan.

Di saat yang sama, permintaan akan rumah berkualitas tinggi terus meningkat, terutama di kota-kota. Menawarkan akomodasi yang lebih baik dan lebih luas kepada penduduk perkotaan sangat penting untuk mengurangi kepadatan dan mencegah gelombang infeksi di masa depan. Pertanyaannya adalah bagaimana melakukan ini dengan cara yang cepat, berkelanjutan, dan ramah lingkungan. Salah satu jawabannya adalah rumah prefabrikasi, didukung oleh teknologi digital.

Tidak seperti rumah yang dibangun secara tradisional, rumah prefab dirakit dari komponen termasuk dinding dan atap yang diproduksi di pabrik dan dikirim ke lokasi untuk perakitan. Ini membantu membuatnya lebih murah dan lebih cepat untuk dibangun. Teknologi digital, termasuk kecerdasan buatan, robotika, dan Internet of Things, juga telah meningkatkan desain dan proses produksi.

4 Cara Cerdas Membangun Konstruksi di Masa Pandemi Covid-19

Berikut empat cara cerdas, konstruksi berbasis teknologi dapat mengubah sektor bangunan, memastikan standar kualitas tinggi untuk perumahan buatan pabrik yang terjangkau dan menawarkan solusi untuk masalah perumahan kami yang paling mendesak.

1. Perencanaan dan Desain yang Lebih Derdas

Sektor konstruksi sudah menggunakan Building Information Modeling (BIM), langkah pertama dalam transformasi digital di sektor tersebut.

Selama penguncian COVID-19, BIM diadopsi lebih luas di industri. Ini memungkinkan proyek untuk berlanjut dalam lingkungan digital dan virtual bahkan ketika peserta tidak dapat bertemu secara langsung.

Pendekatan kolaboratif ini memungkinkan data untuk dibagikan ke seluruh disiplin ilmu dan bisnis profesional, dan memfasilitasi konstruksi yang lebih cerdas.

Dalam industri prefab, data tersebut kemudian dapat dimasukkan ke dalam proses manufaktur untuk komponen dan modul yang kemudian disatukan untuk membentuk bangunan finishing.

Teknologi pintar termasuk kecerdasan buatan (AI) dapat lebih meningkatkan proses desain. Mereka menggunakan data besar dan algoritme kompleks untuk membuat desain standar dengan cepat.

Desain yang dihasilkan kemudian dapat diuji pada platform virtual dalam hal kelayakan dan biaya, lingkungan lokal, serta ide dan persyaratan khusus pengembang.

Ini berarti keputusan dan komitmen dapat dibuat pada tahap awal, yang mempercepat keseluruhan proses.

Komponen standar yang dikembangkan dengan cara ini kemudian dapat diproduksi di pabrik dengan semua keuntungan produksi massal, seperti mengurangi biaya dan meningkatkan produktivitas dan efisiensi.

Agar ini dapat bekerja dalam skala global, produsen perlu berkolaborasi dan menggabungkan sumber daya dan proses.

Konstruksi Cerdas di Masa Pandemi Covid-19

Transformasi Digital Bangun Rumah

Platform Kolaborasi Digital

Platform digital seperti Building-Information-Modeling (BIM) berbasis cloud sangat penting dalam alur kerja untuk memungkinkan peralihan seluruh industri ke cara kolaborasi jarak jauh, dan untuk mengelola resiko dengan lebih baik, memungkinkan alur kerja kolaboratif secara global, merencanakan keberlanjutan.

Artificial Intelligence

Kecerdasan Buatan dapat mempercepat dan mengotomatiskan elemen desain dan konstruksi. Algoritme dapat dikembangkan untuk mengotomatiskan perakitan komponen bangunan prefabrikasi untuk membentuk berbagai massa dan tata letak yang secara langsung merespons untuk menentukan kondisi fisik dan lingkungan, menggunakan data GIS, untuk mengoptimalkan volume guna mencapai hasil tertinggi dari unit dan nilai penggerak, dan mungkin pembelajaran dari perubahan perilaku hidup penghuni untuk menentukan rumah generasi berikutnya untuk kehidupan masa depan.

Internet-of-Things & Robotika

Internet-of-Things (loT) adalah antarmuka penting dalam menghubungkan operasi fisik dan digital. Industrialisasi bangunan yang terhubung kemungkinan besar akan menjadi arus utama, karena integrasi sensor, antena, sistem kontrol, dan komponen lain yang berhasil ke dalam selubung bangunan paling baik dikelola dalam pengaturan skala pabrik. Robotika konstruksi untuk digunakan dalam pengaturan pabrik telah memasuki pasar. Aplikasi di tempat termasuk peralatan penggalian otonom, drone survei, mesin pengecatan, kerangka kerja pekerja, juga akan terus berkembang biak.

2. Konstruksi yang lebih aman

Dengan dukungan teknologi yang tepat, konstruksi prefab lebih aman, lebih cepat dan lebih andal dibandingkan pekerjaan bangunan konvensional.

Pabrik biasanya menawarkan lingkungan kerja yang lebih terkontrol dibandingkan dengan lokasi bangunan, dengan ruang kerja statis dan pengawasan yang lebih terstruktur.

Hal ini memudahkan penerapan proses dan prosedur keselamatan seperti jarak fisik. Aktivitas berbasis situs, di sisi lain, biasanya mencakup banyak interaksi antar pekerja.

Teknologi dapat mendukung proses yang aman ini dengan menganalisis aktivitas pabrik dan pergerakan orang di dalam lingkungan pabrik. Proses produksi kemudian dapat disesuaikan untuk memisahkan individu atau membuat kelompok kecil yang bekerja bersama.

Komponen pra-manufaktur membutuhkan sedikit tenaga kerja untuk dipasang jika dibandingkan dengan konstruksi tradisional, yang mengurangi kecelakaan di lokasi.

Tenaga kerja minimal tidak hanya membantu masalah seputar jarak fisik dalam konteks COVID-19, tetapi juga mempercepat produksi.

Teknologi digital baru lainnya termasuk perangkat berkemampuan GPS yang memantau pergerakan orang di sekitar lokasi bangunan dan memperingatkan individu jika mereka terlalu dekat dengan orang lain, atau secara tidak sengaja bercampur dengan orang-orang di luar “gelembung” yang berfungsi.

Rumah Buatan Pabrik pengurangan 80% tenaga kerja di lokasi; 25% pengurangan persalinan secara keseluruhan.

Lebih Sedikit Tenaga Kerja

Jumlah tenaga kerja di lokasi berkurang secara signifikan untuk membantu menjaga jarak sosial dan produktivitas di lokasi. Sistem prefabrikasi biasanya memiliki 80% lebih sedikit tenaga kerja di lokasi dibandingkan dengan konstruksi tradisional. Jumlah aktivitas yang mengharuskan bekerja dalam kelompok juga berkurang.

Program Lebih Pendek

Menyediakan program yang lebih pendek dengan jaminan lebih pada program dengan sedikit gangguan di sekitar gelombang mendatang di mana lokasi konstruksi tradisional dapat ditutup lagi.

Data awal memberikan bukti untuk mendukung hal ini di mana proyek berbasis prefabrikasi belum ditutup dan tidak melihat dampak apa pun pada kemajuan, produktivitas, atau program.

Kepastian Biaya

Mengurangi kenaikan biaya karena program yang lebih lama dan produktivitas yang berkurang. Biaya proyek di masa depan kemungkinan besar akan mencakup risiko yang diketahui dan tidak diketahui terkait dengan program, tenaga kerja, kerapuhan rantai pasokan, dan kekurangan material. Pracetak tidak menanggung risiko ini sejauh konstruksi tradisional.

Pengiriman Lebih Cepat

Jumlah pengiriman ke situs diperlukan berkurang secara signifikan. Solusi prefabrikasi mengirimkan elemen hampir jadi ke situs. Sebagian besar perdagangan dan manajemen rantai pasokan dilakukan di pabrik sehingga mengurangi pengiriman material ke lokasi dan kebutuhan untuk mendistribusikan dalam skala besar.

3. Jadwal yang lebih cepat dan lebih dapat diprediksi

Menggunakan teknologi digital pintar dan konstruksi prefab dapat mempersingkat waktu proyek hingga separuh, dibandingkan dengan teknik bangunan konvensional.

Peningkatan produktivitas ini sangat penting untuk memenuhi permintaan yang terpendam setelah penguncian.

Perumahan prefab juga menawarkan kepastian yang lebih besar. Proyek bangunan konvensional secara teratur melihat biaya meningkat dan jadwal diperpanjang karena kejadian tak terduga seperti masalah pasokan atau cuaca buruk.

Proyek yang menggunakan komponen buatan pabrik, di sisi lain, cenderung sangat dapat diprediksi dan tidak terpengaruh oleh cuaca.

Saat konstruksi prefab mendapatkan momentum, data yang dikumpulkan dari manufaktur dan konstruksi dapat dianalisis untuk lebih memahami, mengoptimalkan, dan menstandarisasi proses.

Dalam konteks COVID-19, prediktabilitas semacam itu menjadi lebih penting karena sektor tersebut telah menghadapi sejumlah ketidakpastian, seperti risiko gelombang kedua infeksi yang dapat memaksa situs bangunan tradisional untuk ditutup kembali.

4. Meningkatkan Keberlanjutan

Industri konstruksi diperkirakan bertanggung jawab atas 35% hingga 45% CO2 yang dilepaskan ke atmosfer, menjadikannya penyumbang utama pemanasan global.

Mengingat komitmen global untuk mengurangi emisi gas rumah kaca dan memerangi perubahan iklim, industri perlu segera mengadopsi metode yang lebih berkelanjutan. Pracetak bisa menjadi bagian dari solusi.

Komponen manufaktur di pabrik telah terbukti mengurangi emisi hingga 60%, dibandingkan dengan konstruksi konvensional. Salah satu faktor penting adalah pengurangan tajam pergerakan lalu lintas hingga 40%.

Lokasi bangunan konvensional biasanya melihat aliran konstan kendaraan yang mengirimkan material dan mengirimkan limbah. Pabrik di sisi lain mengatur pengiriman untuk meminimalkan lalu lintas.

Menggunakan data besar, penjadwalan pengiriman dapat direncanakan dan dioptimalkan untuk mengurangi frekuensi, menghindari waktu sibuk, dan mengurangi penanganan ganda di lokasi, semuanya berkontribusi untuk meningkatkan keberlanjutan.

Penelitian menunjukkan bahwa konstruksi prefab dapat mengurangi limbah hingga 90% dibandingkan dengan bangunan konvensional, sebagian berkat bantuan analitik data dan perencanaan cerdas.

Elemen cetakan modern dirancang dengan mempertimbangkan keberlanjutan jangka panjang, termasuk menggunakan analisis data untuk merancang rumah dengan penggunaan dan penyimpanan energi yang optimal.

Rumah-rumah ini dibuat menggunakan bahan yang memiliki suhu nyaman, sehingga mengurangi kebutuhan akan pemanasan atau pendinginan ekstra.

Solusi energi pintar lainnya termasuk menghubungkan rumah ke mobil listrik, dan menggunakan energi yang tersimpan di baterai mobil untuk menyalakan rumah.

Ini dapat membantu meringankan puncak konsumsi energi yang disebabkan oleh permintaan yang tinggi secara tiba-tiba pada waktu-waktu tertentu dalam sehari.

Rumah baru untuk era baru

Kami saat ini berada di tengah krisis kesehatan global. Wabah infeksi sering kali dikaitkan dengan kelompok berpenghasilan rendah dan berpenghasilan tinggi dari rumah dengan tingkat hunian tinggi, seringkali dengan banyak generasi dari keluarga yang sama tinggal bersama.

Mengurangi risiko ini dengan menyediakan rumah berkualitas tinggi harus menjadi prioritas mendesak bagi pemerintah di mana pun.

Teknik konstruksi tradisional akan selalu berperan dalam sektor perumahan. Mereka dapat berguna untuk bangunan kecil dan lebih kompleks, atau replikasi dan restorasi bangunan bersejarah.

Namun, konstruksi prefab berpotensi membawa kita ke era pembangunan rumah baru yang lebih berkelanjutan dan terjangkau. Didukung oleh teknologi digital, ini menghadirkan peluang yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk menyediakan perumahan yang nyaman dan terjangkau bagi populasi global yang terus berkembang.

Mengambil inspirasi dari sektor yang lebih berteknologi maju seperti industri otomotif, robotika akan menjadi langkah alami berikutnya dalam proses produksi perumahan. Robotika dan otomatisasi dapat lebih mempercepat produksi, dan membuatnya lebih aman.

Kuncinya adalah berkolaborasi dalam skala global, dan berbagi solusi terbaik sehingga kita semua dapat maju bersama, menciptakan kumpulan bakat, penelitian dan pengembangan, dan memanfaatkan skala ekonomi.

Jadi, di masa depan, teknologi akan lebih membantu banyak dari kita mengatasi krisis. Sekarang adalah waktunya untuk memanfaatkan potensinya di sektor konstruksi, menempatkan manusia sebagai pusatnya untuk membuat dampak positif pada komunitas di seluruh dunia.

Sumber:

  1. https://www.weforum.org/

Leave a Reply

Butuh Penawaran / Info Lebih Lanjut?