Konsep Klinik Medis Drive Through Solusi Cek Kesehatan di Masa Depan

Lupakan tentang layanan kesehatan jarak jauh atau tele-heatlh. Inilah sebuah konsep baru yang lahir dari hikmah pandemic covid-19, Konsep Klinik Medis Drive Through. Konsep llayanan kesehatan ini diprediksi akan banyak diterapkan di banyak instalasi kesehatan sebagai solusi cek kesehatan di masa depan.

Namun tersisa pertanyaan Bisakah klinik drive-through membuat perawatan medis lebih aman – dan membantu rumah sakit mengimbangi $ 50 miliar yang hilang setiap bulan selama pandemi COVID-19?

Konsep Klinik Medis Drive Through

Konsep Klinik Medis Drive Through ini dihadirkan oleh perusahaan arsitektur NBBJ. Layanan ini mendatangkan konsep baru yang dapat mengurangi risiko kontaminasi untuk pasien yang mengunjungi rumah sakit

Sementara ada banyak fasilitas pengujian drive-through untuk mereka yang menunjukkan gejala COVID-19, unit perawatan penuh di mana dokter dapat merawat pasien di mobil mereka adalah baru. NBBJ — yang proyeknya baru-baru ini mencakup markas besar Tencent di Shenzhen, Cina, dan bangunan untuk sistem medis NYU Langone — menyebutnya Unit Perawatan Mobil. Dan itu telah menarik minat dari dua klien rumah sakit di Timur Laut.

Konsep Klinik Medis Drive Through

Mitra NBBJ, Ryan Hullinger menjelaskan bahwa COVID telah mencegah banyak orang mengunjungi rumah sakit. Karena itu pihaknya terus mencari cara untuk membuat rumah sakit sebagai lingkungan yang lebih aman bagi pasien sehingga bersedia untuk kembali dan mendapatkan perawatan yang mereka butuhkan.

Klinik drive-through dianggap sebagai titik tengah antara telehealth, di mana dokter mungkin kehilangan gejala kritis, dan kunjungan klinik fisik. Klinik drive-through ini dirancang agar mudah digunakan di garasi parkir rumah sakit dan membutuhkan ruang 60 kaki — jumlah ruang antara dua kolom di tempat parkir rumah sakit.

Hullinger mengatakan bahwa komponen unit dapat dibuat di tempat lain dan dipasang dengan cepat di lokasi, seperti furnitur Ikea.

Konsep Klinik Medis Drive Through

“Kami memikirkan tiga cara berbeda untuk membangun klinik drive-through ini, dan masing-masing akan memiliki titik harga yang berbeda dan kecepatan pengiriman yang berbeda,” katanya.

“Versi paling mahal adalah yang paling permanen dengan dinding dan atap. Versi kedua hanyalah dinding, dengan garasi parkir yang menyediakan atap. Versi ketiga memiliki apa yang kami sebut dinding dan atap lunak yang terbuat dari konstruksi tenda di tempat parkir — yang paling cepat dibangun], yang paling fleksibel, dan biaya awal terendah. ” Hullinger mengatakan, menambahkan ketiga opsi itu masih lebih murah daripada membangun klinik baru di gedung rumah sakit.

Klinik drive-through tidak akan terbatas pada COVID-19 pasien. NBBJ mengatakan klinik drive-through akan sangat berguna untuk merawat pasien dengan kondisi kronis seperti diabetes dan penyakit yang lebih umum seperti flu.

Kedekatan klinik dengan rumah sakit atau klinik yang lebih besar akan memungkinkan pasien untuk dirawat, jika kondisinya serius. Pengaturan klinik drive-through ini juga akan bermanfaat bagi orang tua dengan anak kecil, yang dapat tetap duduk di kursi mobil, dan pasien lanjut usia yang mungkin memiliki masalah mobilitas dan kesulitan mengakses layanan telehealth.

Konsep Klinik Medis Drive Through

Gagasan utama dari klinik drive-through ini menurut Hullinger, adalah kenyataan bahwa pasien tidak harus masuk rumah sakit, kecuali mereka benar-benar harus. “Semua aktivitas ruang tunggu yang biasanya Anda lakukan di rumah sakit dapat dipindahkan ke mobil Anda, sehingga Anda tidak harus memasuki ruang baru, yang menurut beberapa orang lebih berbahaya pada saat ini,” kata Hullinger.

NBBJ sendiri mengadopsi klinik drive-through dari pendekatan “service bay” daripada model drive-through tradisional. Dalam konsepnya, mobil masuk ke dalam ruang yang dipartisi. Pekerja perawatan akan berjalan ke setiap mobil, daripada menjangkau melalui jendela drive-through, dan merawat pasien langsung melalui jendela mobil atau pintu mobil, dan merawat mereka untuk banyak penyakit umum yang orang pergi ke perawatan darurat.

Dan sementara fokus konsepnya adalah pada membantu pasien, unit perawatan drive-through juga dapat meringankan beban ekonomi di rumah sakit dan klinik kesehatan AS, yang kehilangan sekitar $ 50 miliar per bulan karena pelanggan menjauh untuk menghindari penangkapan virus corona baru, menyebabkan PHK staf dan pasien menunda perawatan kesehatan yang diperlukan.

Mungkin terdengar aneh, tetapi begitu pula fasilitas pengujian drive-through ketika pertama kali muncul. Dan NBBJ bukan satu-satunya yang memikirkan hal ini. Beberapa institusi layanan kesehatan sedang mempertimbangkan untuk membeli restoran cepat saji untuk mengakomodasi ide serupa.

Apakah di Indonesia konsep ini bisa diterapkan? PT Nikifour akan siap bekerja sama membangun instalasi ini manakala diperlukan.

Sumber: https://www.fastcompany.com

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Open chat
Info lengkap dan penawaran..
Hi, Terima kasih telah berkunjung. Untuk info selengkapnya, penawaran, dsb WA kami saja..