Keistimewaan Konstruksi Aluminium: Mendukung Arsitektur Ramah Lingkungan dan Berkelanjutan

Keistimewaan Konstruksi Aluminium

Apa sajakah keistimewaan konstruksi aluminium? Pada penggunaannya untuk konstruksi, struktur aluminium dapat memiliki berat 35 hingga 65 persen lebih rendah dari baja, tetapi masih tetap memberikan kekuatan yang setara. Karena itu kini, gedung pencakar langit modern harus dibangun dengan menyertakan material aluminium dalam konstruksinya.

Aluminium pertama kali digunakan untuk bangunan dan konstruksi pada tahun 1920-an. Penggunaan aluminium terutama berorientasi pada detail dekoratif dan struktur art deco. Terobosan datang pada tahun 1930, ketika struktur utama dalam Empire State Building dibangun dengan aluminium (termasuk struktur interior dan puncak menara yang terkenal).

Kini aluminium menjadi salah satu bahan konstruksi yang paling hemat energi dan bisa digunakan secara berkelanjutan. Saat ini diperkiraan ada 50 hingga 80 persen, bangunan di seluruh dunia menggunakan bahan bangunan aluminium daur ulang. Beberapa bangunan yang bersertifikasi LEED intensif aluminium telah memenangkan penghargaan Platinum, Emas, dan Terbaik di Seluruh Negeri dalam hal penggunaannya yang berkelanjutan.

Fakta Keistimewaan Konstruksi Aluminium

Penggunaan utama pertama di gedung

  • Dibangun pada 1930-1932, Empire State Building adalah bangunan pertama yang memanfaatkan komponen aluminium dan struktur fabrikasi.

Membuat Bangunan lebih Ramah Lingkungan

  • Penggunaan aluminium membantu membangun proyek yang memenuhi syarat untuk status bangunan ramah lingkungan di bawah standar Kepemimpinan dalam Desain Energi dan Lingkungan (LEED).

Cepat dikonstruksi dan tahan lama

  • Dek jembatan aluminium yang tahan korosi tidak memerlukan pengecatan, perawatan lebih minimal dan, tidak seperti beton, tidak memerlukan kerangka kerja perpanjangan atau waktu pengerjaan.

Menghadirkan manfaat lingkungan dan ergonomis

  • Aluminium dapat memberikan insulasi dan memungkinkan cahaya matahari dan udara segar masuk ke dalam bangunan. Paduan yang diperkuat dapat mendukung struktur kaca besar dan panel surya.

Aluminium pada Arsitektur; mendukung tema dan unggul dalam warna

Aluminium melengkapi kebutuhan material bagi arsitektur. Selain bisa menyesuaikan dengan tema arsitektur, aluminium juga memiliki keunggulan dalam fleksibilitas warna.

Keistimewaan Konstruksi Aluminium

Hingga kini penggunaan aluminium pada bangunan Empire State Building menunjukkan betapa awet dan kuatnya aluminium sebagai bahan konstruksi bangunan. Pada 1994, ada 5.460 jendela di bangunan bersejarah itu diganti dengan bingkai aluminium karena rangka baja asli telah memburuk, dikhawatirkan mengalami pembekuan hingga kebocoran air dan udara. Selain itu, melalui analisis kimia, warna cat asli pada aluminium ternyata sesuai dengan warna gedung empire state building sehingga restorasi memperoleh persetujuan dari Landmarks Preservation Society.

Kekuatan Struktural Aluminium dan Manfaatnya yang luas

Keistimewaan konstruksi aluminium selanjutnya adalah kekuatan struktural. Untuk mampu menopang bebas bentangan kaca yang berat, aluminium dengan paduan modern dapat dengan mudah mengatasinya sehingga memaksimalkan kemampuan bangunan untuk menggunakan sinar matahari sebagai pencahayaan alami. Seperti pada bandara internasional George Bush yang menggunakan framing aluminium kekuatan tinggi untuk mendukung bentang kaca besar. Struktur ini menyediakan pemandangan landasan pacu dan pangkalan jet taksi yang menakjubkan.

Di Rice University, kerangka kerja aluminium mendukung desain fenestrasi kaca yang memaksimalkan sinar matahari alami di Kelas K-8 dan Sekolah Magnet.

Selain itu, bangunan-bangunan di seluruh negeri mendapat manfaat dari penggunaan maksimum jendela kaca yang didukung oleh rangka aluminium berkekuatan tinggi namun memiliki berat yang rendah.

Aluminium dalam Sertifiksi LEED

Aluminium menjadi material utama dalam bangunan bersertifikat LEED dan bangunan dengan sustainability (tahan lama dan berkelanjutan). LEED / Leadership in Energy and Environmental Design, bisa diartikan sebagai Terdepan dalam Desain Energi dan Lingkungan.

LEED adalah salah satu program sertifikasi bangunan ramah lingkungan yang paling populer digunakan di seluruh dunia. Dikembangkan oleh lembaga nirlaba US Green Building Council (USGBC), sertifikasi ini mencakup seperangkat sistem penilaian untuk desain, konstruksi, operasi, dan pemeliharaan bangunan ramah lingkungan, bangunan rumah, dan bangunan lingkungan seperti jembatan, dsb. Sertifikasi LEED ini bertujuan untuk membantu pemilik bangunan dan operator bangunan untuk menjadi bertanggung jawab terhadap lingkungan dan menggunakan sumber daya secara efisien.

Aluminium lebih unggul dari baja dan besi dalam kemampuannya untuk memantulkan sinar inframerah (panas) matahari. Atap aluminium yang dilapisi dengan benar dapat memantulkan hingga 95 persen energi matahari, tentu hal tersebut meningkatkan efisiensi energi. Aluminium adalah komponen utama dalam bangunan ramah lingkungan bersertifikasi LEED.

Kompleks Ujung Timur Sacramento, California Capitol Area adalah gedung bersertifikat-LEED pertama di negara bagian California. Sertifikasi ini diberikan sebagian karena kinerja tinggi, dinding tirai aluminium non-reflektif yang menghemat energi dengan memaksimalkan penggunaan sinar matahari.

Keistimewaan konstruksi aluminium lainnya adalah dianggap sebagai komponen vital bangunan ramah lingkungan dan banguan berkelanjutan karena beberapa alasan. Aluminium merupakan logam serbaguna yang mudah didaur ulang dan tidak kehilangan sifatnya selama proses daur ulang. Selain itu, proses daur ulang mengurangi konsumsi energi hingga lebih dari 90 persen, dibandingkan dengan energi yang dibutuhkan untuk menghasilkan aluminium baru dari bahan sumbernya.

Di Amerika Serikat, penggunaan aluminium di masa depan sangat diharapkan untuk bisa membangun infrastruktur baru. Ada ribuan geladak jembatan beton dan baja yang kini membutuhkan peremajaan karena faktor usia dan kondisinya. Sebagai logam dengan paduannya yang ringan, tahan lama, tahan korosi, dan dapat didaur ulang tanpa batas, aluminium akan menjadi bahan bangunan penting dalam infrastruktur baru ini. Hingga kini, hampir 75 persen dari semua aluminium yang diproduksi masih digunakan.

Sejarah Aluminium dalam Bangunan dan Konstruksi

Keistimewaan konstruksi aluminium berawal dari sejarah yang panjang. Pada awalnya aluminium sangatlah mahal dan pada umumnya tidak tersedia untuk penggunaan arsitektur sampai awal abad ke-20. pada tahun 1920 an, penggunaan aluminium dalam bangunan meningkat pesat terutama untuk dekorasi yang mendetail.

Penggunaan dalam konstruksi, aluminium pertama kali diterapkan pada atap, lampu kilat, panel dinding, dan spandrels (ruang antara lengkungan dan penutup struktur).

Ketika gedung Empire State Building dibangun pada 1930-1932, penggunaan aluminium secara ekstensif pada konstruksi dimulai. Struktur menara dan puncak menara dibangun sebagian dari aluminium, serta komponen seperti pintu masuk, pintu lift, hiasan ornamen dan lebih dari 6.000 tiang jendela.

Referensi

  1. https://www.aluminum.org/product-markets/building-construction
  2. https://nikifour.co.id/arsitektur-aluminium-modern/
  3. https://en.wikipedia.org/wiki/Leadership_in_Energy_and_Environmental_Design

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.